Saturday , October 21 2017
Home / Artikel Islami / Buat Apa bekerja jika telah ada jaminan dari Nya?

Buat Apa bekerja jika telah ada jaminan dari Nya?

Buat Apa bekerja jika telah ada jaminan dari Nya?

Disebutkan dalam sebuah riwayat, Malaikat Jibril mendatangi Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan mengatakan bahwa Allah Ta’ala menjamin rezeki bagi semua hamba-Nya hingga meninggal dunia. Jika memang rezeki sudah dijamin terkait jumlah, waktu, dan segalanya, buat apa kita bekerja?

Selain terjamin jumlah dan ketepatan waktunya, terjaminnya rezeki juga terletak pada kepastiannya. Tidaklah seorang hamba dihidupkan, kecuali Allah Ta’ala telah menetapkan baginya jatah rezeki hingga seseorang meninggal dunia. Bahkan, ketetapan itu sudah tercatat di Lauhul Mahfudz secara lengkap dan detail.

Terjaminnya lagi, jatah rezeki mustahil dirusuhi, dirusak, diganggu, dilarang, atau digagalkan oleh makhluk mana pun. Jika sesuatu sudah ditetapkan sebagai rezeki bagi seorang hamba, maka ianya akan sampai, meski seluruh makhluk membuat makar untuk menghalangi rezeki tersebut.

Karenanya, rezeki mustahil nyasar atau salah alamat. Tidak ada alamat palsu dalam soal rezeki. Semuanya tertulis rapi dan pasti didistribusikan kepada yang berhak mendapatkannya. Bahkan terkait setiap butir kecil garam, ianya sudah ditetapkan untuk direzekikan kepada siapa, kapan waktunya, dan bagaimana caranya.Sebaliknya, jika bukan rezekinya, maka upaya seluruh makhluk untuk mendatangkan rezeki bagi hamba tersebut mustahil berhasil. Allah Ta’ala Mahakuasa dan ketetapan-Nya tidak bisa dilawan oleh makhluk mana pun. Dialah Yang Mahakuasa atas segala sesuatu.

Jika memang seperti ini, maka bekerja bukanlah satu-satunya jalan menjemput rezeki. Bekerja hanyalah satu di antara sekian banyak jalan yang mungkin mendatangkan rezeki. Bekerja hanyalah salah satu perintah Allah Ta’ala agar kita mencari karunia-Nya yang terbentang di muka bumi.

Maka, sebagaimana laiknya ibadah lainnya, bekerja pun harus dikerjakan secara ikhlas dan sesuai sunnah Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Ikhlas ialah memurnikan niat hanya untuk Allah Ta’ala dan Rasul-Nya, sedangkah meneladani Nabi dalam bekerja adalah mencukupkan diri dengan yang halal dan menjauhkan diri sejauh-jauhnya dari segala jenis keharaman dan jalan yang mengantarkan kepadanya.

Selanjutnya, sebagaimana ibadah wajib yang dibaguskan dengan amalan sunnah, bekerja pun begitu. Harus kita baguskan detailnya dengan nama profesionalisme. Dikerjakan dengan sebaik mungkin. Jangan asal-asalan. Jangan main-main.

Apalagi, ada dosa-dosa yang tidak bisa hilang kecuali jika seorang laki-laki bekerja untuk mengupayakan nafkah bagi istri, anak-anak, dan keluarganya yang lain. [Pirman/Kisahikmah]

About solimus

Check Also

Surat-surat Yang Biasa Dibaca Rasul Ketika Sholat

Solidaritasmuslim.com – Pernahkah terpikir kenapa ketika setiap kali rekaat pertama shalat shubuh imam shalat selalu …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *